Re-Layout Penempatan Fasilitas Produksi dengan menggunakan Metode Systematic Layout Planning dan Metode 5 S Guna Meminimalkan Biaya Material Handling

Esa Rengganis, Uyuunul Mauidzoh

Abstract


Perencanaan fasilitas memiliki pengaruh yang sangat besar pada sebuah proses produksi. Penelitian akan dimulai dari lantai produksi untuk mengamati tata letak departemen, pergerakan yang terjadi selama proses produksi sampai dengan penyimpanan produk setengah jadi dan produk jadi. CV. Jakudo Kamsa merupakan salah satu industri yang bergerak pada proses pengolahan kulit, dari bahan mentah sampai dengan produk -produk mereka. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan di lantai produksi, CV. Jakudo Kamsa, didapatkan permasalahan setengah jadi yang menjadi input bagi perusahaan sepatu maupun tas yang menggunakan kulit sebagai bahan baku utama bagi produk bahwa peletakan peralatan produksi belum optimal sehingga aliran material yang ada kurang baik. Hal ini dapat menyebabkan ongkos material handling yang cukup besar dan terjadi kesimpangsiuran pekerja maupun bahan baku pada saat proses produksi.Dengan kondisi seperti ini, maka sering terjadi delay pada proses produksi dan otomatis hal ini mengakibatkan tenaga kerja yang menganggur.Sehingga perlu dilakukan re-layout pada pengaturan peralatan produksi agar proses produksi lebih optimal.

Metode yang digunakan untuk memperbaiki layout departemen produksi adalah Metode Systematic Layout Planning dan metode 5 S. Kedua metode ini dikombinasikan untuk mengoptimalkan layout departemen produksi sehingga meminimalkan biaya material handling. SLP merupakan metode yang digunakan untuk mengatur lantai produksi berdasarkan tingkat frekuensi pergerakan dan hubungan kedekatan. Sedangkan metode 5 S merupakan alat yang paling efektif dan sederhana untuk mengatur area kerja. Tujuan dari metode 5 S adalah menciptakan lingkungan kerja yang bersih sehingga diharapkan produktivitas atau kinerja akan meningkat.

Berdasarkan pengumpulan dan pengolahan data yang dilakukan pada tahap sebelumnya didapatkan hasil biaya OMH sebelum dilakukan relayout sebesar Rp. 346.190,5. Berdasarkan hasil relayout didapatkan penurunan biaya material handling. Biaya material handling yang semula  Rp. 346.190,5 menjadi Rp. 327.226,1. Setelah proses relayout dilakukan maka dilakukan analisa dan evaluasi dengan menggunakan metode 5 S. Berdasarkan hasil penelitian pada saat ini didapatkan hasil bahwa layout departemen produksi yang ada sekarang ini belum optimal. Hal ini ditunjukkan dengan tingginya ongkos material handling, yaitu sebesar Rp. 346.190,5. Kemudian dilakukan pertukaran antara departemen Pencucian, Penyamakan, dan Penghalusan. Pertukaran ketiga departemen ini  akan menurunkan ongkos material handling sebesar Rp. 18.924,4, sehingga ongkos material handling menjadi Rp. 327.266,1.Berdasarkan hasil evaluasi dengan menggunakan metode 5 S perlu dilakukan penambahan rak peletakan perlengkapan kerja dan tools dan rak untuk meletakkan produk setengah jadi.


Keywords


Relayout , systemic layout planning; metode 5S; biaya material handling

Full Text:

PDF

References


Apple, James M. (1990). Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan. Edisi Ketiga, Institute Teknologi Bandung; Bandung.

Chang, Yih-Long. (2003). “WinQSB Decision Support Software for MS/OM”. John Wiley & Sons, Inc

Dharmayanti, Indrani et all, (2016), Aplikasi Metode SLP Dalam Penataan Klaster Industri Kelapa Sawit (Studi Kasus Kawasan Industri Sei Mangkei), Jurnal Riset Industri , Vol. 10(1).

Heragu, S. (1997). Fasilities Design, PWS Publishing, Boston.

Hadiguna, Rika Ampuh dan Setiawan, Heri, 2008, “Tata Letak Pabrik”, Andi Yogyakarta, Yogyakarta.

Ningtyas, Agnes Novita. (2015), Perancangan Ulang tata Letak Fasilitas Produksi dengan Metode Grafik dan Craft untuk Minimasi OMH.

Prasetya, Yetta Yosi. (2015), Analisis Tata Letak Fasilitas dalam meminimasi Material Handling Cost (Studi Kasus Perush. Roti Matahari), Jurnal Gema Aktualita Vol. 4(1).

Pangestika, Jeni Widya. (2016), Usulan Relayout Tata Letak Fasilitas Produksi Menggunakan Metode SLP di Dept. Produksi Bag. OT Cair pada PT. IKP, Jurnal Inegrasi Sistem Industri, Vol. 3(I)

Sriyanto.(2016). Perancangan Ulang Tata Letak Fasilitas pada MPC PT. Pos Indonesia Cabang Semarang menggunakan metode SLP dan Class Based Storage.




DOI: https://doi.org/10.37631/jri.v3i1.289

Article Metrics

Abstract view : 95 times
PDF - 143 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Indexing

 

 

 

View My Stats JRI